loading...

Beberapa Prinsip Cara Pengukuran Vital Sapi Potong Untuk Produksi

Posted by

Produksi ternak sapi pedaging sebelum di potong dapat diukur dari dimensi tubuhnya 
  • Pengukuran panjang kepala di ukur pada cermin hidung (planum nasolabiale) sampai perbatasan Intercornuale dorsal garis median. 
  • Pengukuran panjang badan di ukur dari garis tegak tuberkulum major humeri sampai tuber coxae
  • Pengukuran lingkar dada dengan jalan melingkari dada dibelakang sendi siku 
  • Pengukuran Lingkar Flank dengan jalan melingkari pada abdomen di depan tuber coxae. 

Sebelum sapi disembelih dilakukan identifikasi dengan mencatat nomor telinga (ear tag) dan karakteristik spesifik sapi. Data sekunder diperoleh dengan mencatat Surat Tanda Pengiriman Ternak dari perusahaan penggemukan dan Dinas Peternakan.

Sebelum disembelih, sapi dipuasakan selama 24 jam untuk mengurangi variasi bobot potong akibat isi saluran pencernaan.

Sapi kemudian ditimbang dengan timbangan merek Berkel kapasitas 1000 kg (ketelitian 500 g), untuk menentukan bobot potong. Sapi yang akan disembelih digiring dengan tongkat penyetrum ke dalam cattle yard, diantri dan dicatat urutan nomor telinga, dimandikan dengan menyemprotkan air keseluruh permukaan tubuh.

Teknik Penyembelihan dengan Stunning
Penyembelihan, Eviscerasi dan Pembelahan karkas Secara berurut sapi dihalau masuk ke ruang pemingsanan (knocking box) selanjutnya dipingsankan (stunning) dengan menggunakan alat cash knocker yang dipukulkan tepat dipertengahan dahi di antara kedua kelopak mata.

Penyembelihan dilakukan dengan memotong bagian leher dekat tulang rahang bawah, sehingga vena jugularis, oesophagus dan trachea terpotong sempurna. 

Setelah sapi benar-benar mati, kaki belakang sebelah kanan diikatkan dengan rantai pada ujung katrol listrik dan kemudian secara perlahan ditarik ke atas sampai menggantung sempurna pada rel penggantung (roller dan shackling chain), kemudian didorong ke tempat pengulitan (skinning) Selanjutnya diukur tebal lemak pangkal ekor (anal fold) yang terdiri dari kulit dan lemak, diukur pada lokasi antara tulang ischium dengan pangkal ekor dengan menggunakan kaliper.

Kaki belakang dilepas dengan gunting listrik Kaki depan dan belakang dilepaskan pada sendi Carpometacarpal dan sendi Tarso-metatarsal, keempat kaki tersebut ditimbang sebagai bobot kaki depan dan belakang (legging). Penggantungan dilakukan pada tendon achilles. Kepala dilepas dari tubuh pada sendi occipito-atlantis (heading). Pada saat ini umur sapi ditentukan dengan melihat kondisi gigi, kepala ditimbang sebagai bobot kepala. Pengulitan (skinning) dilakukan dengan membuat irisan dari anus sampai leher melewati bagian perut dan dada, juga dari arah kaki belakang dan kaki depan menuju irisan tadi. Kulit dilepas dari arah ventral perut dan dada ke arah dorsal dan punggung. Untuk mempercepat proses pengulitan digunakan mesin penarik Hide Puller yang menarik dari arah hindshank ke arah leher dan foreshank, selanjutnya ditimbang sebagai bobot kulit. Pengeluaran isi rongga perut dan dada dilakukan dengan menyayat dinding abdomen sampai dada. Sebelumnya, rectum dibebaskan dan diikat untuk mencegah feses keluar, mengotori karkas dan mengurangi penyusutan. Pada saat ini ekor dipisahkan dari tubuh dan ditimbang.

Selanjutnya organ kelamin (penis pada jantan serta ambing dan uterus pada betina) dikeluarkan, yang dilanjutkan dengan pengeluaran lemak abdomen dan isi perut (eviscerasi) yang terdiri dari: lambung (rumen, retikulum, omasum dan abomasum), usus, limpa dan ginjal. Lambung dan usus dipisahkan dan dibersihkan pada tempat tersendiri guna menghindari menyebarnya cairan rumen dan feses. Lemak yang menyelimuti rongga pelvis juga dikeluarkan dan ditimbang sebagai lemak pelvis. Lemak yang menyelimuti kedua buah ginjal (ren) dipisahkan dan timbang sebagai bobot lemak ginjal.

Untuk memudahkan pengeluaran tenggorokan, paru-paru, jantung, hati dan empedu, rongga dada dibuka dengan gergaji listrik kecil merek Jarvis Brisket Jaw tepat pada bagian ventral pada tulang dada (sternum). Lemak yang menyeliputi jantung juga dipisahkan dan dicatat sebagai lemak jantung. Karkas segar kemudian dibelah simetris (splitting) dengan menggunakan gergaji listrik besar (power saw) merek Kent Master sepanjang tulang belakang dari sacral (Ossa vertebrae sacralis) sampai leher (Ossa vertebrae cervicalis).

Belahan karkas dibersihkan dengan menyemprotkan air untuk menghilangkan sisa-sisa darah dan kotoran lainnya. Selanjutnya karkas diberi label dan ditimbang dengan timbangan sebagai bobot karkas segar/panas sebelah kiri dan kanan. Karkas disimpan dalam chilling room pada suhu 2-5oC selama ±24 jam dengan kelembaban 85-95% dengan kecepatan pergerakan angin sekitar 0.2 m/detik.


loading...

FOLLOW and JOIN to Get Update!

Social Media Widget SM Widgets




Peternakan dan Herbal Updated at: 23:16

0 komentar:

Post a Comment

Copyright@2014-2016. www.AgrobisnisInfo.com . Powered by Blogger.