loading...

CARA KERJA PRINTER DOTMATRIX, LASER DAN INJECT

Posted by

CARA KERJA DAN PERBEDAAN PRINTER DOTMATRIX,LASER DAN INJECT


PRINTER DOT MATRIX


Jenis printer Dot Metrik merupakan printer yang metode pencetakannya menggunakan pita. Cetakan yang dihasilkan terlihat seperti titik titik yang saling mengubungkan satu dengan yang lainnya, sehingga hasil
cetakan kurang halus dan juga kurang bagus. menurut sejarahnya jenis printer dot metrix ini pada awalnya
menggunakan 9 Pin yang artinya dalam satu huruf akan dicetak dengan kombinasi dari 9 titik, kemudian semakin

berkembang menjadi 24 pin dan tentunya dengan begitu

hasil cetakan akan lebih halus. produsen printer jenis dot

metrix yang cukup terkenal adalah Epson, dengan

produknya Epson LX – 300, espson LX 800 dan lain-lain.

CARA KERJA



Dot Matrix mengacu pada cara printer menciptakan karakter atau

gambaran di atas kertas. Ini dilaksanakan oleh beberapa jarum/pin

kecil, yang dibariskan dalam suatu kolom, membentur suatu pita tinta

memposisikan antara pin dan kertas, menciptakan titik pada kertas

itu. Karakter disusun atas pola itik dengan menggerakkan printhead

secara menyamping ke seberang halaman dalam kenaikan yang sangat

kecil.

Pin/jarum, terdapat di printhead tersebut, dengan panjang sekitar

satu inci dan dikemudikan oleh beberapa pendorong memaksa

masing-masing pin menitik/menjepit pita tinta dan menutupi kertas

pada suatu waktu tertentu. Kekuatan pada pendorong ini datang dari

tarikan yang magnetis dari gelang kawat kecil ( solenoid ) yang diberi

tenaga pada situasi tertentu, tergantung pada karakter yang akan

dicetak. Pemilihan waktu isyarat mengirim kepada solenoid

diprogramkan ke dalam printer untuk masing-masing karakter, dan

menterjemahkan dari informasi yang dikirim oleh computer karakter

yang mana untuk dicetak.

PRINTER LASER

TEKNOLOGI


Secara umum cara kerja printer laser warna adalah

menggunakan prinsip rekaman electrophotographic

untuk membentuk gambar penuh warna di atas

media cetak. Sistem terdiri dari sebuah Drum dan

sebuah developing unit untuk masing-masing warna

(cyan, magenta, yellow dan black / CMYK) dan

menempatkan gambar toner dari masing-masing

warna ke atas media cetak dengan perantara sebuah

transfer belt untuk menghasilkan hasil cetak penuh

warna


PRINSIP CARA KERJA


Proses cetak printer laser warna melalui beberapa

tahapan seba gai berikut :

1. Charging

Charge Roller dari Imaging Unit diisi dengan muatan

negatif oleh High Voltage Power Supply (HVPS) dan

terus-menerus kontak dengan permukaan Drum

untuk memberikan muatan negatif yang merata

diatas permukaan Drum yang berputar dengan

kecepatan konstan. Hal ini terjadi secara bersamaan

untuk semua warna CMYK.

2. Exposure

Unit Laser akan memancarkan sinar laser yang diatur oleh

image data dari Image Processor Board. Pancaran sinar

laser diarahkan ke permukaan Drum melalui sistem yang

terdiri dari lensa dan cermin.

Oleh cermin polygonal yang dapat berputar, sinar laser

diarahkan ke permukaan Drum dari ujung ke ujung secara

axial selama ia berputar. Muatan negatif diatas permukaan

Drum akan berkurang di tempat yang ditembak dengan

sinar laser untuk membentuk image/gambar elektrostatis

maya diatas permukaan Drum. Proses ini berjalan

bersamaan untuk keempat warna CMYK.

3. Development

Secara elektrostatis toner akan menempel pada gambar elektrostatis

maya untuk membentuk gambar nyata diatas permukaan Drum.

Toner diumpankan ke Developer menggunakan agitator/pengaduk

yang berada di dalam Toner Hoper.

Pada area yang belum terkena sinar laser, potensial antara Drum dan

partikel toner lebih rendah daripada Developer Roller dengan partikel

toner. Pada area yang sudah terkena sinar laser, potensial antara

Drum dan partikel toner lebih tinggi daripada Developer Roller

dengan partikel toner yang menempel di permukaan Drum.

Ketika partikel toner menempel diatas permukaan Drum maka

muatan negatif partikel akan mengurangi potensial Drum di tempat

tersebut, jadi akan mencegah partikel toner lain yang akan menempel.

Proses ini terjadi bersamaan untuk keempat warna CMYK.

4. Primary Transfer

Keempat gambar/image dari masing-masing warna yang

terbentuk di permukaan Drum ditransfer ke permukaan

Accumulator Belt secara berurutan untuk membentuk

gambar empat warna secar.

Accumulator Belt bersifat konduktif dan menerima

muatan positif yang tinggi dari HVPS melalui Transfer

Roller. Image/gambar yang bermuatan negatif diatas

permukaan masing-masing Drum akan ditarik oleh

potensial positif yang sangat kuat dan berpindah ke

Accumulator Belt. Selama pemindahan/transfer muatan

negatif yang tersisa di permukaan Drum akan dinetralkan

oleh muatan positif yang kuat dari Accumulator Belt.

5. Cleaning.

Pembersih Drum terdiri dari sebuah Wiper Blade dan

sikat yang akan bersentuhan dengan Drum setelah

toner ditransfer ke Accumulator Belt. Sikat pembersih

menerima voltase tinggi dari HVPS yang secara

elektrostatis memungkinkannya menarik setiap toner

yang tersisa di permukaan Drum.

6. Secondary Transfer

Gambar yang terbentuk di permukaan Accumulator

Belt ditransfer ke permukaan media cetak/kertas

menggunakan voltase dari Transfer Roller. Transfer

Roller yang bersifat konduktif menerima muatan

positif yang sangat kuat dari HVPS sehingga

mauatannya lebih tinggi daripada muatan

Accumulator Belt. Karena Transfer Roller terletak

dibelakang media cetak, maka gambar diatas

Accmulator Belt yang terdiri dari empat warna akan

tertarik dan menempel diatas media cetak.

7. Cleaning.

Pembersih Accumulator Belt terdiri dari sebuah

Cleaner Blade yang akan bersentuhan dengan

Accumulator Belt setelah image/gambar ditransfer ke

atas media cetak. Toner yang tersisa diatas

Accumulator Belt selanjutnya akan masuk ke Waste

Bin.

8. Fixing

Gambar yang terbentuk oleh toner di permukaan

media cetak bersifat tidak stabil dan mudah terhapus.

Untuk menyatukan gambar dengan media cetak,

maka media cetak harus melewat Fuser Assembly,

diantara Pressure Roller dan Heat Roller. Toner akan

menyatu dengan media cetak dengan kombinasi

antara tekanan dan pemanasan.

Prinsip ini berlaku umum pada semua printer laser

warna.

PRINTER INKJET

TEKNOLOGI

Meskipun printer inkjet massal pertama diproduksi

pada 1980-an, itu hanya pada 1990-an bahwa harga

turun cukup rendah untuk teknologi yang untuk

dibawa ke pasar konsumen massal.. Canon

mengklaim telah menemukan apa yang disebut

teknologi ‘bubble jet’ pada tahun 1977, ketika seorang

peneliti sengaja menyentuh sebuah jarum suntik tinta

diisi dengan solder besi panas dan panas memaksa

setetes tinta keluar jarum. Maka mulai

mengembangkan metode pencetakan baru

printer inkjet telah membuat kemajuan teknologi

yang cepat dalam beberapa tahun terakhir.. Pertama,

printer tiga warna berhasil membuat pencetakan

inkjet warna pilihan yang terjangkau, tetapi sebagai

model empat-warna yang superior menjadi lebih

murah untuk memproduksi dan menjual, maka luka

menjadi standar dan pilihan pengguna.

cetak Inkjet memiliki dua manfaat utama dari printer

laser: lebih rendah biaya dan kemampuan printer

warna-cetak. Tapi sementara printer inkjet adalah

harga yang jauh lebih sedikit dari printer laser,

mereka sebenarnya lebih mahal untuk menggunakan

dan memelihara. Cartridges perlu diubah lebih sering

dan dilapisi kertas khusus yang dibutuhkan untuk

menghasilkan output berkualitas tinggi sangat mahal.

Pada biaya per tingkat halaman, biaya cetak inkjet

sekitar 10 kali lebih banyak dari pencetakan laser.

CARA KERJA

Inkjet mencetak, seperti pencetakan laser, adalah proses

non-dampak. Tinta dipancarkan dari nozel sementara

mereka melewati media. Operasi dari sebuah printer

inkjet mudah untuk memvisualisasikan: tinta cair dalam

berbagai warna yang disemprotkan ke atas kertas dan

media lainnya, seperti film plastik dan kanvas, untuk

membangun citra. Sebuah print head scan halaman dalam

strip horisontal, menggunakan perakitan motor printer

bergerak dari kiri ke kanan dan kembali lagi, sementara

kertas yang digulung dalam langkah-langkah vertikal, lagi

oleh printer

A strip (atau baris) gambar dicetak, maka kertas

bergerak, siap untuk strip berikutnya. Untuk

mempercepat, kepala cetak tidak mencetak satu baris

piksel dalam setiap pass, tetapi deretan vertikal piksel

pada suatu waktu.

Untuk printer inkjet kebanyakan, print head

memakan waktu sekitar setengah detik untuk

mencetak strip di halaman. Pada halaman 8 1 / 2 “-

lebar khas, print head beroperasi pada 300 deposito

dpi setidaknya 2.475 titik di seluruh halaman. Hal ini

berarti waktu respon rata-rata sekitar 1/5000th per

detik

Cukup feat teknologi! Dalam masa depan, namun,

uang muka akan memungkinkan untuk kepala cetak

yang lebih besar dengan menembak nozel lebih pada

frekuensi yang lebih cepat, memberikan resolusi asli

hingga 1200dpi dan kecepatan cetak mendekati

orang-orang dari printer laser warna saat ini (3

sampai 4 halaman per menit dalam warna, 12 untuk

14ppm dalam monokrom) Dengan kata lain,.

menurun biaya untuk meningkatkan teknologi.

kertas melalui nozel kecil, seperti menyalakan selang

air dan mematikan 5.000 kali per detik. Jumlah tinta

didorong ke halaman ditentukan oleh perangkat

lunak driver cetak yang mendikte yang nozel

menembak tetesan, dan kapan

Nozel digunakan pada printer inkjet adalah nyaris

baik dan pada model awal mereka menjadi mudah

tersumbat. Pada printer inkjet modern ini jarang

masalah, tapi cartridge berubah masih bisa

berantakan di beberapa mesin. Masalah lain dengan

teknologi inkjet adalah kecenderungan untuk noda

tinta segera setelah pencetakan, tetapi ini juga, telah

meningkat secara drastis selama beberapa tahun

terakhir dengan pengembangan komposisi tinta baru

loading...

FOLLOW and JOIN to Get Update!

Social Media Widget SM Widgets




Peternakan dan Herbal Updated at: 21:25

0 komentar:

Post a Comment

Copyright@2014-2016. www.AgrobisnisInfo.com . Powered by Blogger.