loading...

Panduan Lengkap Cara Memelihara Kelinci, Dari Budidaya Sampai Pemotongan

Posted by

Jenis-jenis Kelinci, Cara Budidaya, Pemeliharaan dan Proses Pemotongan



Macam dan Jenis-Jenis Kelinci
Ras kelinci memiliki ukuran, warna dan panjang bulu, pertumbuhan dan pemanfaatan berbeda-beda antara satu dan lainnya. Ras-ras kelinci tersebut antara lain sebagai berikut :

1. Angora
Asal usul kelinci ras Angora kurang jelas. Konon, berasal dari kelinci liar yang berkembang secara mutasi dengan spesifik berbulu panjang. Angora pertama kali di temukan dan di bawa oleh pelaut Inggris, kemudian di bawa ke Perancis tahun 1723. Tahun 1777 Angora menyebar ke Jerman . Tahun 1920 meluas ke negara-negara Eropa Timur, Jepang, Kanada, dan Amerika Serikat. Sampai kini Prancis menjadi pusat peternakan kelinci Angora terbesar yang menghasilkan wool. Angora dewasa berbobot 2.7 kg, baik jantan maupun betina. Pertumbuhan bulunya yang sangat cepat yakni 2.5 cm per bulan, membuat kita hatus rajin mencukurnya 6-8 cm tiap tiga bulannya.

2. Lyon
Sesungguhnya lyon adalah angora inggris yang kupingnya pendek, wajahnya di penuhi bulu-bulu panjang, mirip seperti lion (singa).

3. American Chinchilla
Kelinci ras ini dibedakan jadi tiga tipe, yaitu standar (bobot dewasa 2.5-3 kg), besar (bobot dewasa 4.5-5 kg), giant (bobot dewasa 6-7 kg). Semua di manfaatkan untuk ternak dwiguna yaitu produksi fur dan daging. Kelinci raksasa alias Giant Chinchilla merupakan hasil persilangan antara Standard Chinchilla dan Flemish Giant.

4. Dutch
Ras dutch (Belanda) sangat terkenal di seluruh dunia sebagai hewan hias piaraan. bobot dewasa jantan dan betina antara 1.5-2,5 kg. Betina bersifat keibuan fertilitasnya tinggi. Setiap kali melahirkan, kelinci menghasilkan anak 7-8 ekor. Warna bulunya khas, melingkar seperti pelana berwarna putih dari punggung terus ke leher sampai kaki depan bagian belakang dan kepala hitam,cokelat atau abu-abu.Moncong dan dahi putih. Kaki depan seluruhnya putih.Kaki belakang hitam atau warna lain dengan ujung kaki putih.Ada pula yang sekaligus memiliki 3 macam warna, sering di sebut Tricolored Dutch.

4. English Spot
Ras ini berwarna putih dengan tutul-tutul hitam. Sepanjang punggung ada garis hitam, dari pangkal telinga memanjang sampai ke ujung ekor. Perut bertutul-tutul hitam seperti puting susu. Telinga hitam, mata dilingkari bulu hitam, sehingga tampak seperti memakai kaca mata. Hidung diliputi bulu hitam berbentuk kupu-kupu.

5. Himalayan
Banyak yang meyakini asalnya dari Cina sebab di sana banyak di jumpai kelinci ini. Mula-mula di bawa dari cina ke Eropa sebagai pengisi kebun binatang dan dikenal dengan nama ‘Kelinci hidung hitam dari Cina’. Warna hitam pada kaki mulai timbul pada umur 3-4 minggu, mula-mula pucat lalu menjadi hitam. Himalayan yang disilangkan dengan New Zealand White, anak-anaknya menyerupai Himalayan. Kalau disilangkan dengan kelinci berwarna lain, keturunannya tak ada yang menyerupai Himalayan.

6. Flemish Giant
Kelinci jenis ini termasuk ukuran yang cukup besar dari jenis-jenis kelinci yang lain.

7. Havana
Ras ini bertumbuh pendek, kepalanya kecil dan pendek, tapi lebar. Matanya biasanya bercahaya merah delima, telinganya berdiri tegak dengan dasar telinga lebar.Pantat dan kaki belakangnya bulat, berisi penuh. Warna bulunya hitam,biru, dan coklat.

8. Lop
Jenis ini termasuk yang favorit saya, memiiki ciri khas kepala lebar mata hitam dan telinganya koploh atau menggatung jatuh kebawah. Telinganya panjang, lebar, tebal, menggantung dari samping kepala ke bawah tetapi tidak sampai menggeser di tanah. Diantara macam-macam Lop, yang paling terkenal English Lop.

9. Nederland Dwarf
Ras kelinci kerdil ini berasal dari Belanda, sering juga di panggil kelinci mini, karena jenis ini merupakan jenis kelinci terkecil didunia. Bobot dewasa nya hanya 0.9 kg.Bentuk tubuhnya pendek, kepalanya agak bulat.

10. New Zealand White
Ras ini merupakan kelinci albino, tak mempunyai bulu yang mengandung pigmen. Bulunya putih mulus, padat, tebal dan agak kasar kalo di raba. Mata merah,asalnya dari New Zealand, makanya dia punya nama New Zealand White.

11. Polish
Ras ini merupakan kelinci kecil, hampir mirip dengan Nederland Dwarf, hanya sedikit lebih besar. Kepala bulat, telinga tegak sekitar 6 cm panjangnya.Matanya merah delima atau biru.

12. Rex
Sebenarnya Rex termasuk kelinci baru. Ras ini mulai di kenal di Amerika Serikat sejak tahun 1980-an, sebagai binatang kontes.Yang paling spesial dari Rex yaitu bulunya yang halussss banget. Apalagi kalo si Rex ini hidup di lingkungan yang bersuhu berkisar 5-15 C,makin rendah suhu lingkungan, makin indah dan bagus mutu bulunya. Ras Rex yang paling terkenal adalah White Rex, yang berbulu putih mulus dan tebal. Kualitas bulunya sangat baik, lembut seperti beludru. Ras ini juga di sebut Ermine Rex.

13. Satin
Ras satin berbulu tebal, badannya panjang, kepala lebar, leher pendek, telinganya yang lebar tampak seimbang dengan badannya. Tulang-tulangnya tampak kuat. Kakinya lurus. Kukunya hitam gelap.

14. Tan
Ras ini termasuk kelinci kelinci kecil, berwarna cokelat kemerah-merahan.Warnyanya jelas, terang, terdapat di bawah dagu sampai ke dada, tengkuk, dan bawah ekor. Bagian perut sampai bagian sebelah dalam kaki depan juga berwarna cokelat kemerah-merahan. Telapak kakinya putih.

15. Californian
Kelinci ini merupakan hasil persilangan keturunan hasil kawin silang Himalayan dan Chinchilla dengan New Zealand White. Bulunya putih dengan telinga, hidung, ekor, dan kaki kelabu tua atau hitam. Warna hitam di hidung bisa mencapai separuh muka. Bobot kelinci dewasa jantan ideal 3.6 -4.5 kg, betina 4.3 – 4.7 kg. Punggung sedikit membulat, bagian samping dan bahu penuh berisi daging. Induk dapat mengasuh anak-anaknya dengan baik, jumlah anak yang dilahirkan per tahun bisa mencapai 48 ekor. Bobot umur 60 hari rata-rata 1.8 kg. Alias, jenis ini kebanyakan indukan yang penyanyang.


16. Champagne d’Argent
Prancis, yaitu distrik Champagne. Diternakan untuk diambi fur-nya.Kelinci ini, di Amerika dikenal sebagai French Silver, karena warna bulunya putih perak.Kata Argente dari bahasa Prancis yang berarti perak.Kelinci ini merupakan penghasi daging yang baik.Bobot dewasa rata-rata 3.6 kg. Pada saat lahir berwarna hitam, setelah umur 3-4 bulan berubah perakatau putih susu dengan warna kulit biru tua, dan ketika dewasa berbulu biru dengan ujung putih perak.Warna bulunya merata diseluruh tubuh, termasuk kepala, telinga, dan kaki. Telinga tegak, ujung membulat. Anak umur 5 minggu berbobot 1.8 – 2.7 kg.


17. Carolina
Ras ini berasal dari hasil persilangan antarspesies New Zealand White. Bulunya putih, pertumbuhannya cepat, dan daya reproduksinya tinggi. Penampilannya lebih besar dan lebih putih daripada New Zealand White, terutama yang berkelamin jantan. Memiliki daya tahan tubuh yang tinggi, sehingga cukup kuat terhadap serangan penyakit dan mampu hidup pada kondisi di bawah normal.


18. Checkered Giant
Ras ini berasal dari Jerman. Badan panjang, punggung melengkung dengan baik. Paha dan pinggul lebar. Di ternakkan untuk di ambil dagingnya.Bobot dewasa ideal jantan 5 kg, betina 5.4 kg. Dibedakan atas dua warna, yaitu hitam dan biru.


19. Siamese Sable
Ras ini memiliki pola warna seperti bulu kucing siam. Peternak membedakan warnanya dalam tiga corak, yaitu cokleat muda, agak cokelat muda dan agak cokelat di sebut Siamese Sable. Bobot dewasa, jantan maupun betina, antara 2.25 – 3.5 kg.


20. Silver
Ras asli kelinci ini adalah Silver Grey, berwarna perak abu-abu. Warna bulunya hitam, di bagian dalam biru-hita diselingi bul u penutup perak keputih-putihan. Warna perak inilah yang membuat kelinci Silver terlihat cantik dan menarik.

Selain silver Grey, ada pula Silver Fawn (perak coklat mudah kekuningan), Siver Brown (perak coklat), dan Silver Fox (warna utama hitam dengan kombinasi biur, coklat, dan ungu). Kelinci Silver memiliki proporsi tubuh yang baik, otot-otot kuat, kepala pendek, telinga pendek, kaki pendek dan kuat. Bobot kelinci Silver Grey, SIlver Fawn, dan Silver Brown dewasa, jantan maupun betina 2,7 – 3,2 g. Silver Fox merupakan hasil persilangan dengan Chinchilla, bobot kelinci dewasa jantan 3.6 – 5 kg, betina 4,0 – 5,45 kg.
Anak-anak SIlver tidak mempunyai bulu perak sampai umur 2-3 bulan. Warna perak mulai tumbuh dari kaki, kepala, telinga, baru ke seluruh tubuh setelah umur 5 bulan. Kelinci Silver di ternak terutama untuk di ambil bulunya.

Cara Perkembangbiakan Ternak Kelinci
Untuk syarat ternak tergantung dari tujuan utama pemeliharaan kelinci tersebut. Untuk tujuan jenis bulu maka jenis Angora, American Chinchilla dan Rex merupakan ternak yang cocok. Sedang untuk tujuan daging maka jenis Belgian, Californian, Flemish Giant, Havana, Himalayan dan New Zealand merupakan ternak yang cocok dipelihara.

1) Pemilihan bibit dan calon induk Bila peternakan bertujuan untuk daging, dipilih jenis kelinci yang berbobot badan dan tinggi dengan perdagingan yang baik, sedangkan untuk tujuan bulu jelas memilih bibit-bibit yang punya potensi genetik pertumbuhan bulu yang baik. Secara spesifik untuk keduanya harus punya sifat fertilitas tinggi, tidak mudah nervous, tidak cacat, mata bersih dan terawat, bulu tidak kusam, lincah/aktif bergerak.

2) Perawatan Bibit dan calon induk Perawatan bibit menentukan kualitas induk yang baik pula, oleh karena itu perawatan utama yang perlu perhatian adalah pemberian pakan yang cukup, pengaturan dan sanitasi kandang yang baik serta mencegah kandang dari gangguan luar.

3) Sistem Pemuliabiakan Untuk mendapat keturunan yang lebih baik dan mempertahankan sifat yang spesifik maka pembiakan dibedakan dalam 3 kategori yaitu:
a. In Breeding (silang dalam), untuk mempertahankan dan menonjolkan sifat spesifik misalnya bulu, proporsi daging.
b. Cross Breeding (silang luar), untuk mendapatkan keturunan lebih baik/menambah sifat-sifat unggul.
c. Pure Line Breeding (silang antara bibit murai), untuk mendapat bangsa/jenis baru yang diharapkan memiliki penampilan yang merupakan perpaduan 2 keunggulan bibit.

4) Reproduksi dan Perkawinan Kelinci betina segera dikawinkan ketika mencapai dewasa pada umur 5 bulan (betina dan jantan). Bila terlalu muda kesehatan terganggu dan mortalitas anak tinggi. Bila pejantan pertama kali mengawini, sebaiknya kawinkan dengan betina yang sudah pernah beranak. Waktu kawin pagi/sore hari di kandang pejantan dan biarkan hingga terjadi 2 kali perkawinan, setelah itu pejantan dipisahkan.

5) Proses Kelahiran Setelah perkawinan kelinci akan mengalami kebuntingan selama 30-32 hari. Kebuntingan pada kelinci dapat dideteksi dengan meraba perut kelinci betina 12-14 hari setelah perkawinan, bila terasa ada bola-bola kecil berarti terjadi kebuntingan. Lima hari menjelang kelahiran induk dipindah ke kandang beranak untuk memberi kesempatan menyiapkan penghangat dengan cara merontokkan bulunya. Kelahiran kelinci yang sering terjadi malam hari dengan kondisi anak lemah, mata tertutup dan tidak berbulu. Jumlah anak yang dilahirkan bervariasi sekitar 6-10 ekor.

Cara dan Waktu Penyapihan Kelinci

Menyapih adalah merupakan proses belajar bagi kelinci kecil untuk hidup mandiri dan terlepas dari ketergantungan induknya.

Sebetulnya proses penyapihan ini tidak perlu dilakukan secara manual karena secara otomatis si induk sendiri yang akan melakukannya jika dirasakannya secara insting bahwa anak-anak mereka sudah dapat mempertahankan kehidupan mereka sendiri.

Tapi berhubung ada tujuan lain dari pemilik, terutama untuk mempercepat periode produksi dan agar si anak-anak kelinci ini dapat segera dijual maka mau tidak mau proses penyapihan harus segera dilaksanakan. Dan biasanya para pemilik/peternak memiliki periode tertentu dalam menentukan masa penyapihan, kira-kira pada anak kelinci yang berusia 1-1,5 bulan. Alasan lain mempercepat penyapihan adalah adanya kondisi tidak aman bagi si anak kelinci (dalam usia kurang dari masa penyapihan). Contoh yang sering terjadi adalah bahwa si induk tidak mau menyusui anaknya, atau meninggalkan anaknya begitu saja setelah lahir. Untuk hal ini akan kita pisahkan materi penulisannya pada kesempatan yang lain. Tulisan pada post ini adalah hanya untuk kategori normal penyapihan.

Kelinci dapat disapih mulai usia 4 minggu, karena pada masa ini produksi susu dari si induk mulai sedikit dan sudah saatnya mulai memisahkan anak-anak kelinci dari induknya. Langkah awal penyapihan adalah dengan memilih anak kelinci yang memiliki tubuh paling besar dari kelompoknya untuk dipindahkan pertama kali. Kemudian pada 2 hari berikutnya lakukan kembali untuk anak kelinci yang lain. Lakukan hal ini sampai anak-anak kelinci semuanya terpisah dari induknya. Nah pada saat inilah si kelinci kecil mulai belajar untuk makan dan minum sendiri. Pada saat ini yang perlu diperhatikan adalah kondisi dari masing-masing anak kelinci tersebut, jika saja ditemukan salah satu dari mereka memiliki kesulitan dalam hal makan dan minumnya sehingga akan mengganggu pertumbuhannya maka kembalikan ia ke induknya dan biarkan ia bersama induknya lebih lama dibandingkan dengan yang lainnya.

Yang penting juga untuk diperhatikan adalah bahwa, kelinci-kelinci kecil ini sangat rentan sekali terhadap penyakit yang namanya diare. Kebersihan kandang, peralatan makan/minum dan pakan yang diberikan harus lebih diperketat. Penting juga untuk memperhatikan tanda-tanda yang bisa diketahui apakah anak-anak kelinci ini ada yang terserang diare.

Masa-masa kritis dari proses penyapihan ini adalah sampai si anak kelinci memiliki usia 2 bulan, jika mereka semua dapat melewati masa ini maka resiko kematian akan semakin berkurang.

Cara Pemberian Pakan Ternak Kelinci

Sumber Pakan Kelinci
Kelinci membutuhkan pakan untuk kebutuhan hidup pokok dan produksi. Bahan pakan untuk kelinci secara garis besar dibagi menjadi dua golongan, yaitu: hijauan (forage) dan penguat (konsentrat).
1. Hijauan
Hijauan merupakan pakan pokok kelinci yang pemberiannya sebanyak 60-80 %, meliputi antara lain: jenis rumput-rumputan (graminae), teki (cyperaeceae), dan kacang-kacangan (leguminoceae). Jenis hijauan yang banyak terdapat di Indonesia dan biasa diberikan kepada kelinci antara lain: rumput lapang, rumput jampang, gigirinting, daun turi, daun pisang, daun ubi jalar, kangkung, daun kacang tanah, sawi, wortel, kol dan lain-lain.
Hijauan tersebut dapat diberikan dalam bentuk segar yang telah dilayukan terlebih dahulu, maupun dalam bentuk awetan (hay).
Hijauan segar yang dilayukan dimaksudkan untuk menghilangkan getah dan racun yang dapat mengakibatkan mencret, kembung, dan kejang-kejang.
Hijauan awetan diberikan pada saat hijauan segar sulit diperoleh karena adanya musim kemarau panjang.
2. Pakan Penguat (Konsentrat)
Konsentrat dibutuhkan kelinci untuk memperoleh produksi yang memadai, terutama pada saat masa pertumbuhan, bunting, dan menyusui.
Bahan pakan penguat antara lain: jagung giling, dedak padi, bungkil kelapa, polar, molasis dan lain-lain. Bahan-bahan tersebut mengandung protein tinggi dan serat kasar yang rendah.

Nutrisi Pakan Kelinci
Kelinci membutuhkan zat pakan yang tersedia cukup dalam ransumnya untuk kebutuhan hidup pokok, produksi dan keperluan proses metabolisme di dalam tubuh. Zat-zat tersebut antara lain: karbohidrat, protein, lemak, mineral, vitamin dan air.
1. Karbohidrat
Fungsi karbohidrat dalam ransum kelinci adalah sebagai sumber energi. Kelebihan energi akan disimpan dalam bentuk glikogen dan lemak. Dalam kondisi kurang pakan lemak-lemak tersebut mengalami pemecahan menjadi sumber energi bagi keperluan fisiologi tubuh.
2. Protein
Fungsi protein dalam ransum kelinci adalah sebagai sumber zat pembangun. Kelinci muda membutuhkan protein untuk pertumbuhan. Kelinci bunting dan induk menyusui membutuhkan protein dalam ransum untuk perkembangan embriyo, pertumbuhan anak dan produksi susu.
3. Lemak
Fungsi lemak adalah sebagai sumber energi dalam ransum kelinci. Pemberian 2-3 % kadar lemak dalam ransum sudah mencukupi kebutuhan hidupnya.
4. Mineral
Mineral merupakan unsur yang paling diperlukan dalam semua fase pertumbuhan kelinci. Kebutuhan paling tinggi terhadap mineral didapatkan pada induk laktasi dan anak kelinci pada awal periode pertumbuhan.
5. Vitamin
Vitamin dibutuhkan untuk pertumbuhan normal, hidup pokok dan mengatur metabolisme.

Vitamin A
Vitamin A dibutuhkan kelinci untuk memelihara jaringan, alat reproduksi dan untuk pembentukan tulang rawan.
Vitamin D
Peranan vitamin D dalam tubuh kelinci sangat erat hubungannya dengan metabolisme mineral Ca dan P. Defisiensi vitamin D akan memperlihatkan gejala osteoporosis (pengeroposan tulang), sedang pemberian yang berlebih akan mengakibatkan pengapuran jaringan ginjal dan saluran pembuluh darah.
Vitamin E
Vitamin E dibutuhkan kelinci untuk memelihara jaringan (sel-sel) tubuh dan dalam sintesa hormon-hormon reproduksi.
Vitamin K
Vitamin K dibutuhkan kelinci dalam proses reproduksi normal, pembekuan darah.
6. Air
Air adalah zat makanan yang penting bagi kehidupan ternak, sedangkan fungsi air bagi tubuh ternak dalam hidupnya antara lain:
Penghantar panas
Pelarut zat makan
Berperan dalam reaksi enzimatis
Berperan sebagai bantalan sistem syaraf
Kelinci New Zealand White membutuhkan air sekitar 250 ml/ekor/hari, sedangkan kelinci tipe kecil (lokal) konsumsi air minumnya 50-70 ml/ekor/hari.

Kebutuhan Nutrisi dan Gizi Ternak Kelinci
Kelinci sedang tumbuh (4-12 minggu) membutuhkan serat kasar 14 persen, lemak 3 persen, protein kasar 17 persen, energi 2500 kcal/kg, kalsium 0,5 persen dan phospor 0,3 persen.
Kelinci sedang menyusui membutuhkan serat kasar 14 persen, lemak 3 persen, protein kasar 15 persen, energi 2500 kcal/kg, kalsium 1,1 persen dan phospor 0,8 persen.

Cara Pemeliharaan Ternak Kelinci

Perkandangan
Habitat atau tempat hidup yang asli bagi kelinci, sebagaimana hewan liar, kelinci hidup dan berkembangbiak di alam bebas, kelinci mempunyai kebiasaan menggali tanah, membuat lubang atau terowongan. Bagi kelinci lubang berfungsi sebagai tempat berlindung kelinci dari binatang buas atau predator yang siap memangsanya, sebagai tempat untuk mempertahankan tubuh agar tetap hangat dari pengaruh dinginnya suhu di permukaan tanah atau sekedar untuk tempat bernaung dari hujan atau teriknya matahari atau berlindung dari terpaan angin. Lubang juga difungsikan sebagai sarang untuk beranak dan memelihara anak-anak sebelum dewasa.
Berdasarkan hal tersebut di atas, maka dalam pembuatan kandang harus mengacu pada hakekat fungsi kandang, antara lain :
Melindungi ternak dari pengaruh buruk cuaca (angin, dingin, hujan, panas matahari)
Melindungi ternak dari predator (hewan pemangsa) atau binatang buas, antara lain : ular, musang, kucing, anjing.
Memudahkan dalam pengelolaan (pemberian pakan, minum, penanganan kesehatan, sanitasi, vaksinasi, seleksi, pembersihan kotoran dan pemanenan hasil)

Kandang adalah merupakan tempat melakukan aktivitas produksi bagi ternak dan peternak. Oleh karena itu kondisi kandang harus mencerminkan hal-hal yang mendukung produksi, antara lain : nyaman dan aman.

Dengan demikian, dalam pembuatan kandang harus memperhatikan beberapa hal, antara lain :
  • Konstruksi kandang dan perlengkapan.
  • Bahan yang digunakan dalam pembuatan kandang dan perlengkapan,
  • Ukuran (panjang, lebar, tinggi) kandang.
Suhu lingkungan yang ideal untuk kelinci adalah 16-20oC. Pada suhu yang lebih tinggi dari suhu ideal, kelinci akan kehilangan energi untuk menjaga temperatur tubuh. Jadi rendahnya produktivitas kelinci daerah tropis, besar kemungkinan salah satunya disebabkan oleh stres panas.
Kandang kelinci, biasanya hanya merupakan petakan atau sekat ruangan. Bisa dibawah bangunan utama atau bangunan tersendiri. Artinya, beberapa kandang kelinci dengan berbagai susunan berada di bawah naungan bangunan besar atau rumah. Dapat pula kandang-kandang kelinci tersebut berada di halaman atau pekarangan dengan menggunakan atap tersendiri.

Konstruksi kandang :
  • Atap : Nyaman, melindungi ternak dari hujan dan panas matahari. Bahan : Seng, asbes, genteng, sirap, ilalang.
  • Tiang : Kuat. Bahan : Kayu, bambu, beton, tembok, besi.
  • Dinding : Kuat dan melindungi ternak. Bahan : Kayu, bambu, tembok
  • Lantai : Datar, tidak lembab. Bahan : Kayu, bambu, tembok, tanah, kawat.
  • Ventilasi baik : Sirkulasi udara lancar. 

Letak Kandang
Agar supaya kandang benar-benar nyaman dan aman bagi ternak sehingga memberikan kesempatan ternak untuk dapat berproduksi secara optimal, kandang kelinci sebaiknya ditempatkan di lokasi yang sesuai, yaitu :
  • Kering atau tidak lembab,
  • Aman dari binatang buas atau predator,
  • Terlindung dari pengaruh buruk cuaca (hujan, panas, dingin, angin),
  •  Jauh dari lalulintas masyarakat sekitar.
  • Tidak terlalu jauh dari rumah guna memudahkan pengawasan.
Kesehatan
Ada tiga kegiatan pokok dalam penangan kesehatan ternak, khususnya kelinci, yaitu : pencegahan (sanitasi, isolasi dan vaksinasi), pengobatan dan pemusnahan.

Jenis Penyakit Kelinci
Kelinci yang terserang penyakit pada umumnya menunjukkan gejala-gejala yang cukup mencolok, yaitu: nafsu makan turun, mata sayu, suhu badan naik turun, dan beberapa tanda khas dari penyakit yang menghinggapinya. Beberapa penyakit yang sering menyerang kelinci, antara lain enteritis kompleks, pasteurellosis, young doe syndrome, skabies, dan koksidiosis. Enteritis kompleks.

Kegiatan Pencatatan.
Kegiatan pencatatan atau dikenal juga dengan istilah rekording adalah sangat penting.

Panen dan Pasca Panen Ternak Kelinci 

1. Hasil Utama
Hasil utama kelinci adalah daging dan bulu
2. Hasil Tambahan
Hasil tambahan berupa kotoran untuk pupuk
3. Penangkapan
Kemudian yang perlu diperhatikan cara memegang kelinci hendaknya yang benar agar kelinci tidak kesakitan.

Pascapanen
1. Stoving
Kelinci dipuasakan 6-10 jam sebelum potong untuk mengosongkan usus. Pemberian minum tetap .
2. Pemotongan
Pemotongan biasa, sama seperti memotong ternak lain.
3. Pengulitan
Dilaksanakan mulai dari kaki belakang ke arah kepala dengan posisi kelinci
digantung.
4. Pengeluaran Jeroan
Kulit perut disayat dari pusar ke ekor kemudian jeroan seperti usus, jantung dan paru-paru dikeluarkan. Yang perlu diperhatikan kandung kemih jangan sampai pecah karena dapat mempengaruhi kualitas karkas.
5. Pemotongan Karkas
Kelinci dipotong jadi 8 bagian, 2 potong kaki depan, 2 potong kaki belakang, 2 potong bagian dada dan 2 potong bagian belakang. Presentase karkas yang baik 49-52%.

Cara Menyembelih/Memotong Kelinci
Kelinci disembelih dengan cara memotong vena jugularis, arteri carotis, oesophagus dan trachea. Kelinci yang telah disembelih dipisahkan kepala, kaki yang dipotong bagian persendian carpus dan tarsus, dikuliti, dikeluarkan isi rongga dada dan rongga perut kecuali hati, jantung dan ginjal untuk memperoleh karkas. Untuk menyembelih kelinci diperlukan dua orang, satu orang memegang, sedang yang lain menyembelih dengan menggunakan pisau tajam. Sebelum menguliti, keluarkan terlebih dahulu kantomg kencing agar tidak mencemari karkas. Berat karkas kelinci rata-rata 55% dari berat hidupnya.

Demikian ulasan singkat budidaya dan cara pemeliharaan ternak kelinci, mulai dari breeding atau perkembangbiakan sampai panen kelinci. Semoga bermanfaat.

loading...

FOLLOW and JOIN to Get Update!

Social Media Widget SM Widgets




Peternakan dan Herbal Updated at: 23:53

0 komentar:

Post a Comment

Copyright@2014-2016. www.AgrobisnisInfo.com . Powered by Blogger.