loading...

Qana'ah dan Kekayaan yang Hakiki

Posted by

KEKAYAAN SEJATI TERLETAK PADA QONA'AH    

Qana’ah adalah kekayaan sejati. Oleh karenanya, Allah menganugerahi sifat ini kepada Nabi-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Allah ta’ala berfirman,    

ﻭَﻭَﺟَﺪَﻙَ ﻋَﺎﺋِﻠًﺎ ﻓﺄﻏﻨﻰ     

“ Dan Dia menjumpaimu dalam keadaan tidak memiliki sesuatu apapun, kemudian Dia memberi kekayaan (kecukupan) kepadamu”
[Adh-Dhuha: 8].

Ada ulama yang mengartikan bahwa kekayaan dalam ayat tersebut adalah kekayaan hati, karena ayat ini termasuk ayat Makkiyah (diturunkan sebelum nabi hijrah ke Madinah). Dan pada saat itu, sudah dimaklumi bahwa nabi memiliki harta yang minim
[Fath al-Baari 11/273].

Hal ini selaras dengan hadits-hadits nabi yang menjelaskan bahwa kekayaan sejati itu letaknya di hati, yaitu sikap qana’ah atas apa yang diberikan-Nya, bukan terletak pada kuantitas harta.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,       

ﻟَﻴْﺲَ ﺍﻟﻐِﻨَﻰ ﻋَﻦْ ﻛَﺜْﺮَﺓِ ﺍﻟﻌَﺮَﺽِ، ﻭَﻟَﻜِﻦَّ ﺍﻟﻐِﻨَﻰ ﻏِﻨَﻰ ﺍﻟﻨَّﻔْﺲِ                

“ Kekayaan itu bukanlah dengan banyaknya kemewahan dunia, akan tetapi kekayaan hakiki adalah kekayaan (kecukupan) dalam jiwa (hati) ”
[HR. Bukhari: 6446; Muslim: 1051].  

Abu Dzar radhiallalhu ‘anhu mengatakan, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bertanya, “Wahai Abu Dzar apakah engkau memandang bahwa banyaknya harta itu adalah kekakayaan sebenarnya?”
Saya menjawab, “Iya, wahai rasulullah.”
Beliau kembali bertanya, “Dan apakah engkau beranggapan bahwa kefakiran itu adalah dengan sedikitnya harta?”
Diriku menjawab, “Benar, wahai rasulullah.”
Beliau pun menyatakan, “Sesungguhnya kekayaan itu adalah dengan kekayaan hati dan kefakiran itu adalah dengan kefakiran hati”
[HR. An-Nasaai dalam al-Kubra: 11785; Ibnu Hibban: 685].   

Apa yang dinyatakan di atas dapat kita temui dalam realita kehidupan sehari-hari. Betapa banyak mereka yang diberi kenikmatan duniawi yang melimpah ruah, dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan diri dan keturunannya selama berpuluh-puluh tahun, namun tetap tidak merasa cukup sehingga ketamakan telah merasuk ke dalam urat nadi mereka. Dalam kondisi demikian, bagaimana lagi dia bisa perhatian terhadap kualitas keagamaan yang dimiliki, bukankah waktunya dicurahkan untuk memperoleh tambahan dunia?

Sebaliknya, betapa banyak mereka yang tidak memiliki apa-apa dianugerahi sifat qana’ah sehingga merasa seolah-olah dirinyalah orang terkaya di dunia, tidak merendahkan diri di hadapan sesama makhluk atau menempuh jalan-jalan yang haram demi memperbanyak kuantitas harta yang ada.

Rahasianya terletak di hati sebagaimana yang telah dijelaskan. Oleh karena pentingnya kekayaan hati ini, Umar radhilallahu ‘anhu pernah berpesan dalam salah satu khutbahnya,      

ﺗَﻌْﻠَﻤُﻮﻥَ ﺃَﻥَّ ﺍﻟﻄَّﻤَﻊَ ﻓَﻘْﺮٌ، ﻭَﺃَﻥَّ ﺍﻟْﺈِﻳَﺎﺱَ ﻏِﻨًﻰ، ﻭَﺇِﻧَّﻪُ ﻣَﻦْ ﺃَﻳِﺲَ ﻣِﻤَّﺎ ﻋِﻨْﺪَ ﺍﻟﻨَّﺎﺱِ ﺍﺳْﺘَﻐْﻨَﻰ ﻋَﻨْﻬُﻢْ   

“Tahukah kalian sesungguhnya ketamakan itulah kefakiran dan sesungguhnya tidak berangan-angan panjang merupakan kekayaan. Barangsiapa yang tidak berangan-angan memiliki apa yang ada di tangan manusia, niscaya dirinya tidak butuh kepada mereka”
[HR. Ibnu al-Mubarak dalam az-Zuhd: 631].        

Sa’ad bin Abi Waqqash radhiallahu ‘anhu pernah berwasiat kepada putranya, “Wahai putraku, jika dirimu hendak mencari kekayaan, carilah dia dengan qana’ah, karena qana’ah merupakan harta yang tidak akan lekang”
[ Uyun al-Akhbar : 3/207].  

Abu Hazim az-Zahid pernah ditanya,                                           
ﻣَﺎ ﻣَﺎﻟُﻚَ؟                                           
“Apa hartamu”,                                 
beliau menjawab,                             
ﻟِﻲ ﻣَﺎﻟَﺎﻥِ ﻟَﺎ ﺃَﺧْﺸَﻰ ﻣَﻌَﻬُﻤَﺎ ﺍﻟْﻔَﻘْﺮَ : ﺍﻟﺜِّﻘَﺔُ ﺑِﺎﻟﻠَّﻪِ، ﻭَﺍﻟْﻴَﺄْﺱُ ﻣِﻤَّﺎ ﻓِﻲ ﺃَﻳْﺪِﻱ ﺍﻟﻨَّﺎﺱِ                                                 
“Saya memiliki dua harta dan dengan keduanya saya tidak takut miskin. Keduanya adalah ats-tsiqqatu billah (yakin kepada Allah atas rezeki yang dibagikan) dan tidak mengharapkan harta yang dimiliki oleh orang lain
[Diriwayatkan Ad Dainuri dalam Al Mujalasah (963); Abu Nu’aim dalam Al Hilyah 3/231-232].      

Sebagian ahli hikmah pernah ditanya, “Apakah kekayaan itu?”
Dia menjawab, “Minimnya angan-anganmu dan engkau ridha terhadap rezeki yang mencukupimu”
[Ihya ‘Ulum ad-Diin 3/212]           

Penulis: Muhammad nur ichwan muslim.   

Artikel: Muslim.or.id

loading...

FOLLOW and JOIN to Get Update!

Social Media Widget SM Widgets




Peternakan dan Herbal Updated at: 12:36

0 komentar:

Post a Comment

Copyright@2014-2016. www.AgrobisnisInfo.com . Powered by Blogger.