loading...

Larangan Memakan Darah dan Bangkai, Ini Penjelasan Secara Ilmiah Bahaya Bangkai dan Darah

Posted by

AllahSubhanahu Wata’ala berfiman dalam surah An-Nahl ayat 155 yang artinya sebagai berikut:

Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan atasmu (memakan) bangkai, darah, daging babi dan apa yang disembelih dengan menyebut nama selain Allah; tetapi barangsiapa yang terpaksa memakannya dengan tidak menganiaya dan tidak pula melampaui batas, maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Surah An-Nahl :155).

Ayat ini ditemukan pada awal kesepuluh terakhir dari Surat An-Nahl, yang merupakan surah Makkiyah yang terdiri dari 128 ayat. Ini dinamai Surat An-Nahl (lebah) karena mencakup sebuah ayat di mana Allah SWT menjelaskan bahwa Dia telah mengaruniakan kepada lebah betina kemampuan untuk mengumpulkan nektar dari bunga, mencernanya, dan menjadikan dari nektar itu cairan manis yang kita sebut madu . Cairan manis yang dijelaskan dalam surah An-Nahl itu berasal dari perut lebah sebagai minuman yang memiliki warna yang berbeda-beda, dan menjadi obat bagi manusia.

Tema yang terkandung salam surat ini berkisar dua hal: syahadat Islam, dan pentingnya sopan santun. Ini adalah dua pilar agama besar yang Allah SWT ungkapkan secara bertahap pada Nabi dan Rasul-Nya, sampai Allah kemudian menyempurnakan agama ini dengan wahyu terakhir yang datang kepada penutup para Nabi dan Rasul, Nabi MuhammadShallallahu ‘Alaihi Wasallam. Dalam diskusi surah tersebut tentang akidah Islam, pembaca diajak untuk merenungkan banyak tanda-tanda kebesaran Allah, ciptaan-Nya dan keajaiban alam semesta yang disajikan dalam cara ilmiah yang kuat yang menunjukkan kesempurnaannya. Salah satu contohnya adalah dalam ayat 115 surah tersebut.

DR. Zaghloul El-Naggar, seorang professor Islam di bidang sains mengungkapkan dalam situsnya tentang fakta ilmiah terkait pelarangan memakan bangkai dan darah sebagainya yang terkandung dalam surah An-Nahl ayat 155, sebagai berikut:

Larangan Memakan Bangkai

Kematian hewan sebelum disembelih bisa disebabkan karena menderita penyakit tertentu atau virus. Bisa juga karena usianya yang sudah tua. Sebenarnya, dua alasan ini cukup untuk melarang jenis daging ini untuk dimakan. Selain itu, ketika hewan mati tanpa disembelih dengan benar memungkinkan darahnya mengering dari tubuhnya, maka darah itu akan tetap terjebak dalam tubuhnya. Ini adalah masalah serius karena darah membawa kotoran tubuh termasuk karbon dioksida, urea, asam urat, mikroorganisme, parasit, dan produk asimilasi makanan dan metabolisme yang diangkut melalui pembuluh darah dan arteri dan anak cabangnya pada tubuh hewan.

Sebagian besar zat ini berpotensi untuk membusuk dan rusak jika tetap berada dalam tubuh hewan, terutama jika tubuh hewan itu telah ditinggalkan untuk jangka waktu cukup lama. Dari alasan tambahan ini kita melihat kebijaksanaan lebih lanjut dan logika di balik larangan Allah untuk memakan bangkai.

Larangan Memakan Darah

Darah adalah cairan merah gelap yang terdiri dari campuran sel yang berbeda. Sel-sel darah merah membentuk 45% dari volume darah (4 sampai 6 juta per mm3) yang mengandung konsentrasi tinggi dari hemoglobin yang bertanggung jawab untuk membawa dan memberikan oksigen ke sel-sel tubuh. Darah juga mengandung sel darah putih yang mempertahankan tubuh terhadap serangan mikroorganisme dan parasit yang menimbulkan penyakit. Darah juga mengandung trombosit yang membentuk sumbat trombosit di lokasi luka atau perdarahan untuk memungkinkan darah membeku.

Kedua jenis sel terakhir ini masing-masing kurang dari 1% dari volume darah. Sisanya, 54%, terdiri dari plasma. Plasma sebagian besar adalah air, dan sekitar 7% protein (seperti albumin, globulin, antibodi, protein pengangkut, lemak, vitamin, hormon, dan natrium, kalsium, kalium, besi, nikel, klorin, dan ion bikarbonat). Darah juga membawa limbah beracun nitrogen yang diproduksi oleh sel-sel, seperti amonia, urea, dan asam urat, untuk dibuang oleh ginjal sebagai urin.

Hal ini ditambah dengan berbagai jenis gas bebas dan terlarut dalam plasma darah, serta virus yang hidup atau mati, bakteri, dan parasit, serta sel-sel darah rusak. Jantung memompa darah yang membawa zat-zat bermanfaat seperti oksigen dan nutrisi ke sel-sel tubuh.

Semua ini mengungkapkan bahwa darah dapat menularkan penyakit serius seperti HIV, yang masih dianggap sebagai penyakit yang tidak dapat diobati dan fatal.

Selain itu, ada getah bening yang mengalir di pembuluh limfatik yang akhirnya bergabung dengan pembuluh darah besar dekat jantung. Pembuluh limfatik menyerap protein yang melepaskan diri dari pembuluh darah dan mereka dalam jaringan interselular dan matriks dan mengembalikan mereka ke aliran darah pada waktu yang tepat, sehingga menjaga homeostasis kimia yang sangat penting bagi makhluk hidup.

Ini adalah salah satu peran yang paling penting dari sistem limfatik. Getah bening itu sendiri terdiri dari plasma, dan beberapa zat larut di dalamnya, serta sel-sel darah putih dan limfosit. Limfosit dianggap sebagai salah satu pemain kunci pertahanan tubuh terhadap penyakit.

Selain itu, ada juga kelenjar getah bening, yang merupakan massa jaringan limfoid yang terletak di sepanjang pembuluh limfatik atau ada secara independen seperti amandel, kelenjar getah bening faring, kelenjar getah bening pencernaan, kelenjar timus, dan limpa. Peran utama dari kelenjar limfatik adalah untuk mempertahankan tubuh karena mereka memiliki begitu banyak jumlah limfosit.

Kelenjar ini bekerja sebagai filter untuk gas dan cairan yang masuk ke tubuh dengan menyaring kotoran seperti debu, virus, bakteri, dll dan menyimpannya dalam kelenjar sampai antibodi disekresikan untuk menghancurkan mereka.

Di antara peran darah di hati, adalah ekstraksi dari gugus amino, NH2, yang dilepaskan dari asam amino. Proses ini menghasilkan sampah nitrogen, seperti yang dibahas di atas, yang diambil oleh darah dan membawanya ke ginjal untuk ekskresi. Dengan demikian, sistem ekskresi, yang meliputi ginjal, bersama-sama dengan darah, membantu mencapai keseimbangan kimiawi tubuh dengan mengeluarkan produk-produk limbah metabolisme.

Seperti yang dilihat dari uraian di atas, darah yang dikeringkan selama penyembelihan hewan mengandung banyak kotoran dari tubuh hewan, selain beberapa zat berbahaya yang terkandung di dalamnya. Jika zat dan kotoran ini tetap terjebak dalam tubuh hewan, mereka akan menggumpal dengan darah yang sedang dalam perjalanan ke organ ekskretoris. Setelah pembekuan, mereka akan mulai membusuk dan rusak, yang akan mengakibatkan terbentuknya racun dan produk kimia berbahaya. Selain kotoran tubuh yang terkandung dalam darah, telah disebutkan juga bahwa darah membawa beberapa virus, bakteri, dan parasit.

Dengan demikian, kita melihatkebijaksaan Allah dan logika di balik larangan memakan darah.Namun, kami mencatat bahwa makan hati atau limpa hewan yang telah disembelih menurut cara Islam diperbolehkan dalam Islam.( sumber arrahmah.com)

loading...

FOLLOW and JOIN to Get Update!

Social Media Widget SM Widgets




Peternakan dan Herbal Updated at: 16:19
Copyright@2014-2016. www.AgrobisnisInfo.com . Powered by Blogger.