loading...

China larang Muslim Uighur puasa, Turki protes keras

Posted by

Kementerian Luar Negeri Turki menyatakan keprihatinan yang mendalam ke Cina tentang laporan bahwa Beijing telah menetapkan larangan puasa kepada penduduk Muslim Uighur.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Selasa, pihak Kementerian telah memberitahu duta besar Cina di Ankara atas kekhawatiran tersebut.

“Turki Telah mendengar bahwa ada laporan dari publik bahwa Mulslim Uighur dilarang untuk melaksanakan kewajiban agamanya untuk berpuasa,” kata pernyataan tersebut.

Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa Turki mengikuti perkembangan permasalahan Uighur.

“Mereka penting bagi kami, kami menyatakan hubungan kita dengan mereka di setiap kesempatan. Kami juga membiarkan para pejabat China tahu bahwa sangat wajar bagi kita untuk bereaksi terhadap pelanggaran hak asasi manusia di sana,” katanya.

Penyelidik hak asasi manusia PBB telah mengecam keras tindakan China, mengutip “cerita mengganggu” pelecehan dan intimidasi terhadap etnis minoritas.

“Masalah ini harus ditangani secara bilateral dan internasional. Kami juga akan membawa masalah ini sebelum Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi dan organisasi internasional lainnya,” kata Cavusoglu dikutip dariAnadolu Agency (30/6).

Dia menambahkan bahwa Presiden Recep Tayyip Erdogan akan mengunjungi Cina, tapi tanggal masih akan ditentukan.

Warga Turki direncanakan akan mengadakan pawai 4 Juli dan 5 di Istanbul untuk memprotes dugaan pembatasan agama di China.

Banyak orang Turki menyebut Xinjiang Daerah Otonomi Uighur China – rumah bagi banyak kelompok etnis minoritas, termasuk orang-orang Turki Uighur – sebagai Turkestan Timur.

Mereka percaya bahwa Uighur adalah di antara sejumlah suku Turki yang mendiami wilayah tersebut, dan menganggap itu sebagai bagian dari Asia Tengah, tidak Cina.

Pada pertengahan Juni secara luas dilaporkan bahwa China telah melarang kegiatan Ramadan di bagian Xinjiang Uyghur Otonomi Daerah bagi anggota Partai, PNS, siswa dan guru.

Pada tahun 2014, pemerintah mengeluarkan peringatan kepada karyawan dan mahasiswa untuk tidak berpuasa selama bulan suci.

Hal ini juga dilaporkan telah membatasi orang dari memiliki jenggot panjang, m kegiatan pendidikan agama, dan bertindak untuk mengontrol pintu masuk dan keluar ke masjid. Pada bulan Januari 2015, larangan berlanjut pada larangan mengenakan burqa di tempat umum.

loading...

FOLLOW and JOIN to Get Update!

Social Media Widget SM Widgets




Peternakan dan Herbal Updated at: 18:56

0 komentar:

Post a Comment

Copyright@2014-2016. www.AgrobisnisInfo.com . Powered by Blogger.