loading...

Cara Membuat Biji Salak Menjadi Serbuk "Kopi", Satu Lagi Manfaat Biji Salak

Posted by

Biji Salak Bisa Diolah Sebagai Bahan Minuman Pengganti Kopi

Biji salak? Benar, biji salak ternyata dapat dimanfaatkan sebagai bahan minuman jenis baru yaitu serbuk biji salak atau boleh juga disebut Kopi Biji Salak. Kedengarannya memang aneh, tetapi hal ini nyata dan telah dilakukan serta dikerjakan oleh orang-orang disebuah kampung seperti yang dilansir republika, Warga Dusun Donoasih, Desa Donokerto, Kecamatan Turi Kabupaten Sleman mengolah biji salak pondoh sebagai bahan baku minuman alternatif pengganti kopi. Serbuk biji salak pondoh tersebut diklaim dapat menurunkan tekanan darah tinggi dan asam urat.



Manfaat Biji Salak
Pembuatan serbuk biji salak pondoh sebagai pengganti kopi bermula dari informasi yang didapatkan warga dari internet. Warga Dusun Donoasih, Supriyono (60 tahun) mengatakan warga setempat kemudian mengumpulkan biji salak pondoh yang banyak terdapat di lingkungan sekitar. "Biasanya biji salak hanya dibuang, tapi sekarang kami manfaatkan sebagai bahan minuman," ujarnya ditemui di kediamannya.

Cara Pembuatan Kopi Biji Salak

Untuk membuat serbuk tersebut, biji salak dipotong-potong lalu disangrai selama dua jam. Setelah dingin, biji salak ditumbuk. Hasil penumbukan disaring dan serbuk biji salak pun siap dibuat untuk campuran minuman bersama gula atau dikemas.
Ringkasa Cara Buat Kopi Biji Salak
Kumpulkan Biji Salak Secukupnya
Biji Salak dipotong-potong kecil
Sangrai lebih kurang 2 jam
Dinginkan
Ditumbuk sampai halus
Saring dan dikemas
Siap dibuat minuman khas kopi biji salak
Note: 1 kg biji salak = 1 ons serbuk kopi biji salak kering

Sedikitnya dibutuhkan 1 kilogram biji salak untuk membuat 1 ons serbuk. Warga Donoasih menjual serbuk biji salak dengan harga Rp 10 ribu per ons dan Rp 80 ribu untuk setiap kilogram. Manfaat serbuk biji salak pondoh diakui Supriyono belum dibuktikan dengan penelitian laboratorium. Namun, warga mengklaim minuman biji salak pondok dapat menurunkan tekanan darah tinggi dan asam urat. "Warga dusun sini yang merasakan," ujar Supriyono.

Produk serbuk biji salak yang dihasilkan Dusun Donoasih juga masih dalam proses pengajuan izin dari Dinas Kesehatan setempat. Hal itu membuat pemasaran serbuk biji salak masih dipasarkan sesuai pesanan. "Kami belum berani jual luas karena belum memiliki izin," ungkap Surpiyono yang memproduksi serbuk biji salak selama setahun terakhir bersama warga. Proses produksi serbuk biji salak masih dilakukan secara manual. Karena itu, anggota perkumpulan PKK setempat, Arlina mengungkapkan warga hanya dapat memproduksi 5 kg serbuk biji salak dalam satu hari. Pemasaran pun dilakukan dari mulut ke mulut.

Selain serbuk minuman pengganti kopi, warga Donoasih memproduksi makanan olahan lain dari salak seperti dodol dan wajik salak. Kedua jenis makanan olahan tersebut masih dipasarkan sesuai pesanan. Menurut anggota PKK setempat, Susi Rahmadaniar, makanan olahan tersebut dibuat dari salak pondoh yang dipanen warga sekitar.

Ternyata, biji salak yang selama ini kita anggap "sampah" dan hanya dibuang saja saat kita memakan buah salak terbukti banyak manfaatnya. Bisa dijadikan serbuk pengganti kopi saat anda kesulitan mendapatkan kopi. Dan jangan lupa, biji salak juga bisa dimanfaatkan untuk kolak, kolak biji salak.

loading...

FOLLOW and JOIN to Get Update!

Social Media Widget SM Widgets




Peternakan dan Herbal Updated at: 20:36
Copyright@2014-2016. www.AgrobisnisInfo.com . Powered by Blogger.