loading...

Apa arti Jazaakallahu Khoiron dan bagaimana cara menjawabnya?

Posted by

Apa Makna Kalimat Jazaakallahu Khoiron?

Terkadang kita mendengar ucapan Jazaakallahu Khoiron, lalu apa maknanya kalimat tersebut❓

Berkata Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam :"Apabila ada seorang mengucapkan kepada saudaranya jazaakallahu khoiron, maka sungguh dia telah sangat menyanjungmu (sangat berterima kasih kepadamu karena dia menyerahkan kepada Allah untuk membalas kebaikanmu)".

💐Jazaakallahu khoiron adalah kalimat kebaikan yang menunjukkan segenap kebaikan di sisi Allah.

💐Jazaakallahu khoiron artinya semoga Allah menganugerahkan kepadamu surga-Nya.

💐Jazaakallahu khoiron artinya semoga Allah menganugerahkan kepadamu kenikmatan melihat wajah-Nya kelak di surga.

💐Jazaakallahu khoiron artinya semoga Allah menyelamatkanmu dari neraka jahanam.

💐Jazaakallahu khoiron artinya semoga Allah memberikan hidayah untukmu di atas Shirothol Mustaqim.

💐Jazaakallahu khoiron artinya semoga Allah melindungimu dari syaithon yang terkutuk.

💐Jazaakallahu khoiron artinya semoga Allah memberikan rezeki yang penuh berkah.

💐Jazaakallahu khoiron artinya semoga Allah menjadikan engkau selalu berbakti kepada orang tuamu di dunia dan akhirat.

💐Jazaakallahu khoiron artinya semoga Allah menjadikan engkau senantiasa mengikuti sunnah nabi-Nya صلى الله عليه وسلم.

✏Berkata Umar رضي الله عنه: "Jikalau seseorang tahu apa yang terkandung dari ucapan jazaakallahu khoiron, niscaya akan memperbanyak untuk mengucapkannya satu sama lain".

🌹Jazaakallahu khoiron kita ucapkan kepada yang menerima faedah ini.

🌹Dan jazaakallahu khoiron kita juga ucapkan kepada yang menyebarluaskannya.

➡Hadis di riwayatkan oleh Abu Dawud nomer hadis 1672, Tirmidzi no. 1958
Nasa'i 6/53 Ibnu hibban no. 3413
Baihaqy di syuabil iman no. 9138.
Dishahihkan Albaniy di Al Mishkah no. 3024

Lalu bagaimana cara menjawab Jazakaallahu Khoiron?

Tidak ditemukan dalil yang khusus membahas cara menjawab ucapan Jazakallah dan Syukron --dan variasinya: jazakillah (untuk perempuan), jazakumullah, jazakumullah khoiron, dan syukron katsir.

Jazakallah artinya semoga Allah membalasmu. Syukron artinya terima kasih. Dalam budaya internasional, ucapan doa dibalas dengan ucapan "amin". Ucapan terima kasih dibalas dengan "sama-sama" atau "terima kasih kembali". Bagaimana dalam Islam?

Umumnya, kita membalas ucapan jazakallah dengan "waiyyaka/waiyyakum" (untukmu juga) atau "amin" (semoga Allah mengabulkan/kabulkanlah...!). Dan menjawab ucapan "syukron" dengan "afwan" (maaf saya hanya bisa berbuat demikian, tidak bisa lebih). Ada yang salah? Tidak ada yang salah karena ini termasuk kategori mu'amalah atau hubungan sosial.

Namun demikian, ada juga yang mengatakan, ucapan jazakallah harus dijawab dengan jazakallah lagi. Bahkan, ada yang mengatakan, menjawab jazakallah dengan "waiyyakum" itu bid'ah karena tidak ada contohnya dari Rasul.

Berikut ini sejumlah Fatwa Ulama yang berkaitan dengan ucapan jazakallah.

Syeikh Muhammad ‘Umar Baazmool dari Universitas Ummul Quraa Mekah, ditanya: "Beberapa orang sering mengatakan “Amiin, waiyyaak” (yang artinya “Amiin, dan kepadamu juga”) setelah seseorang mengucapkan “Jazakallahu khairan” (yang berarti “semoga Allah membalas kebaikanmu”). Apakah merupakan suatu keharusan untuk membalas dengan perkataan ini setiap saat?

Beliau menjawab: "Ada banyak riwayat dari sahabat dan dari Rasulullah Saw dan ada riwayat yang menjelaskan tindakan ulama. Dalam riwayat mereka yang mengatakan “Jazakalahu khairan,” tidak ada yang menyebutkan bahwa mereka secara khusus membalas dengan perkataan “wa iyyaakum.” Karena itu, mereka yang berpegang pada perkataan “waiyyaakum” setelah doa apa pun, dan tidak berkata “Jazakallahu khairan,” mereka telah jatuh ke dalam suatu yang baru yang telah ditambahkan (untuk agama)."

Syeikh Al-Muhaddits Abdul Muhsin Al-Abbad hafizhahullah ditanya: Apakah ada dalil bahwa ketika membalasnya (jazakallah) dengan mengucapkan “wa iyyakum” (dan kepadamu juga)?

Beliau menjawab: “Tidak ada dalilnya. Sepantasnya dia juga mengatakan “jazakallahu khair” (semoga Allah membalasmu kebaikan pula), yaitu dido’akan sebagaimana dia berdo’a, meskipun perkataan seperti “waiyyakum” sebagai athaf (mengikuti) ucapan “jazaakum”, yaitu ucapan “wa iyyakum” bermakna “sebagaimana kami mendapat kebaikan, juga kalian”, namun jika dia mengatakan “jazakalallahu khair” dan menyebut do’a tersebut secara nash, tidak diragukan lagi bahwa hal ini lebih utama (afdhal).”

Syeikh Ahmad bin Yahya An-Najmi ditanya: Apa hukumnya mengucapkan, “Syukran (terima kasih)” bagi seseorang yang telah berbuat baik kepada kita?

Beliau menjawab: Yang melakukan hal tersebut sudah meninggalkan perkara yang lebih utama, yaitu mengatakan, “Jazaakallahu khairan (semoga Allah membalas kebaikanmu.” Dan pada Allah-lah terdapat kemenangan.

Hadits tentang Jazakallah/Jazakumullah
Ada satu hadits yang menjelaskan sunnahnya mengucapkan “jazakallahu khairan”. Dari Usamah bin Zaid r.a. bahwa Rasulullah Saw bersabda:

“Barangsiapa yang diberikan satu perbuatan kebaikan kepadanya lalu dia membalasnya dengan mengatakan jazaakallahu khair (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka sungguh hal itu telah mencukupi dalam menyatakan rasa syukurnya.” (HR.Tirmidzi, Nasa'i, Ibnu Hibban, dan Al-Bazzar).

Ada beberapa ketentuan dalam mengucapkan jazakallah:
- Jazakallahu khairan (untuk disampaikan kepada laki-laki)
- Jazakillahu khairan (untuk perempuan)
- Jazakumullahu khairan (untuk orang banyak/kamu sekalian)

KESIMPULAN
Sebaiknya menjawab jazakallah dengan jazakallah lagi, namun tidak mengapa menjawabnya dengan ucapan amin dan/atau waiyyaka/waiyyaki karena ini masalah mu'amalah, bukan ritual ibadah seperti sholat yang wajib mengikuti contoh Rasulullah Saw.

Tidak mengapa menjawab syukron dengan afwan yang bermakna terima kasih kembali atau tepatnya "maaf saya hanya bisa berbuat demikian, tidak bisa lebih" (bermakna rendah hati). Wallahu a'lam bish-shawab.
[risalah/berbagaisumber/ummuammar/voa-islam.com]

Sumber Pustaka:

Atsar Umar radhiyallahu anhu di Mushonnaf Ibni Abi Syaiba 5/322

Tufathul Ahwadzi syarah hadith no. 1958

Faidhul Qodir 1/410

Syarah Riyadus shalihin Ibnu Uthaimin 4/22
Sumber voa-islam.com

loading...

FOLLOW and JOIN to Get Update!

Social Media Widget SM Widgets




Peternakan dan Herbal Updated at: 20:49

0 komentar:

Post a Comment

Copyright@2014-2016. www.AgrobisnisInfo.com . Powered by Blogger.