Pentingnya Pengawasan Import Ternak Diperketat

loading...
Urusan pengawasan impor sapi hidup di negeri ini masih lemah. Penilaian ini diutarakan Ketua Umum Center for Indonesian Veterinary Analytical Studies (CIVAS) drh Tri Satya Naipospos. Doktor ahli epidemiologi ini mengatakan, yang selama ini dilakukan adalah pengawasan kesehatan hewan di negara asal. Sementara ketika hewan itu masuk atau sampai di Indonesia, pengawasannya longgar. Sampai hari ini sebagian besar pemasukan sapi hidup di Indonesia berasal dari Australia. Ia mengatakan, salah satu kesalahan besar adalah, begitu sapi datang langsung masuk kandang atau peternakan feedlot (penggemukan sapi) yang sekaligus ditetapkan sebagai tempat karantina sementara.

Dan itu, bukanlah prinsip karantina. Berdasarkan UU (Undang-Undang) peternakan terdahulu, ternak tersebut harus masuk karantina di lokasi yang sudah ditentukan sebelum masuk kandang feedlot. “Sayangnya pemerintah tidak pernah memikirkan pengembangan infrastruktur karantina hewan,” kata wanita yang biasa disapa Tata ini. Ia berpandangan, tidak konsistennya penerapan karantina selama ini harus jadi pertimbangan dalam mengeluarkan izin pemasukan hewan ruminansia.

Sementara menurut Ketua 3 Perhimpunan Dokter Hewan Indonesia (PDHI), Prof Bambang Pontjo Priosoeryanto, dalam penerapan pengawasan karantina bisa pre, at, and post border (sebelum, saat, dan setelah melewati perbatasan). Ia menjelaskan, kalau pre, pemerintah perlu memeriksa ke negara asal sejauh mana penerapan pengawasan kesehatan hewan.

Dan untuk itu peran otoritas veteriner menjadi krusial. Keluar masuknya ternak harus dalam pengawasan otoritas veteriner. Tentu saja secara kelembagaannya harus dipersiapkan sebelum melakukan pemasukan ternak dari luar negeri. “Lembaga ini resmi bentukan pemerintah dan harus melibatkan para stakeholders, supaya keputusan yang diambil benar-benar kepentingan bersama dan benar-benar dipertimbangkan risikonya,” saran Bambang.

Analisa Risiko

Menurut Tata, model pengawasan pemasukan hewan ternak harus mengacu analisa risiko. Hal ini karena setiap jenis dan komoditas ternak punya analisa risiko yang berbeda pula. Jelas hewan hidup jauh lebih besar risikonya ketimbang daging. Dan imbuh dia, ketika pemerintah membuka peluang pemasukan ternak hidup dipastikan pengawasannya lebih sulit, dan risiko lebih besar.

Sementara menurut Bambang, faktor utama yang perlu dipertimbangkan sebelum mendatangkan ternak dari luar negeri antara lain status penyakit hewan di negara asal, bagaimana perlakuan pengawasan kesehatan hewan di negara tersebut, dilihat cara penanganan ternak di negara asal, termasuk melakukan analisa risiko. “Kemungkinan apa saja yang bisa terjadi dan apa saja yang harus dipersiapkan,” ujar Bambang.

loading...

FOLLOW and JOIN to Get Update!

Peternakan dan Herbal Updated at: 00:25
loading...
Copyright@2014-2018. www.AgrobisnisInfo.com . Powered by Blogger.